Miki Tikus dan Ekornya yang Hilang

Dua orang anak tikus sedang berkelahi saat ibu tikus baru pulang kesarangnya. Kakaknya bernama Miki dan adiknya bernama Mika. Sang Ibu sangat marah karena persediaan keju makanan mereka jatuh berserakan di tanah. Ia lalu bertanya pada kedua anaknya.
“Siapa yang menaburkan semua keju ini?” tanya si Ibu. Miki melotot kepada Mika. Sebenarnya, Miki yang menjatuhkan keju hingga bertaburan ke tanah. Karena takut dimarahi ibu, ia mengancam Mika untuk tidak berkata jujur.

“Mika yang melakukannya, Bu!” ucap Miki.
“Benarkah itu, Mika?” tanya Ibu ke Mika.
“Tidak, Bu. Bukan aku,” Mika membela diri, namun tak sanggup untuk mengucapkan bahwa Miki pelakunya.
“Baiklah. Siapa yang berbohong ekornya akan hilang,” kata Ibu. Tiba-tiba, ekor Miki menghilang. Miki pun menangis. Ibu kini tahu siapa yang berbohong. Miki menerima akibat kebohongan yang dilakukannya. Ekornya tidak pernah lagi tumbuh.

Nasihat :Jangan pernah berbohong. Kamu akan menuai sendiri akibat dari kebohonganmu.